Posts Tagged ‘inspirasi’

KISAH PIPO DAN EMBRO

Apa pun yang Anda putuskan, ingatlah ini. Kebebasan finansial memang bebas, tapi tidak murah. Kebebasan mempunyai harga… dan bagi saya hal itu sepadan dengan harganya. Rahasia besarnya adalah ini: UNTUK MENJADI BEBAS SECARA FINANSIAL TIDAK DIBUTUHKAN UANG MAUPUN PENDIDIKAN FORMAL YANG TINGGI. JUGA TIDAK PERLU BERISIKO. SEBALIKNYA, HARGA KEBEBASAN DIUKUR DENGAN IMPIAN, HASRAT, DAN KEMAMPUAN MENANGGULANGI KEKECEWAAN YANG KITA ALAMI SAAT BERUPAYA MERAIHNYA. Apakah Anda rela membayar harganya? (The Cashflow Quadrant, hal.65 baris 22-26. Robert T. Kiyosaki bersama Sharon L. Lechter C.P.A)

Ada satu kisah yang ditulis Robert T.Kiyosaki sebagai ilustrasi awal dalam bukunya tentang Cashflow Quadrant, tempat anda memetakan langkah anda. Apakah anda employee,self-employed, business owner ataukah investor ? Aku lumayan tersentak ketika membaca ilustrasi awal yang dipaparkan kurang lebih demikian :

Adalah sebuah desa kecil nan indah, sebuah tempat yang menyenangkan, sekaligus pula desa yang menyedihkan karena sepanjang tahun desa akan mengalami kekeringan kalau tidak turun hujan, tragis bener!

Akhirnya diadakanlah sebuah sayembara … untuk mendapatkan putri kodok, oops (ini sih dongeng putri kodok).

Baca lebih lanjut

Iklan

Dua Mitos Mengenai Sukses

Saya akan mengungkap 2 mitos tentang sukses. Mungkin Anda akan terkejut dan tidak percaya terhadap apa yang saya tulis. Atau mungkin Anda akan protes. Sebaliknya, jika Anda setuju dan percaya terhadap apa yang saya tulis maka Anda sungguh sudah memiliki pemahaman dan pencerahan dalam pencapaian sukses. Mitos adalah suatu keyakinan yang kebenarannya tidak bisa dibuktikan. Apa dua mitos sukses yang saya maksud? Pertama: “sukses harus dengan kerja keras”. Kedua: “orang sukses adalah orang yang terampil atau pintar”. Saya akan tunjukan bahwa kedua hal ini sebenarnya hanya mitos.

Jika sukses dihasilkan dari kerja keras, maka akan banyak milioner di setiap sudut kota. Tahukah Anda banyak pedagang yang berdagang dari subuh sampai larut malam namun tidak kaya-kaya? Padahal mereka sudah berdagang puluhan tahun. Tahukah Anda ada pedagang bambu yang membawa segerobak bambu dengan didorong dari desa jam 1 malam agar sampai di kota pagi hari? Apakah mereka kaya? Tidak.

Sementara, ada dua tukang bakso. Sama-sama bekerja keras mendorong gerobak bakso dari padi sampai malam. Anehnya yang satu sukses dan memiliki rumah makan bakso sendiri, sementara tukang bakso lainnya tetap mendorong gerobak dengan penghasilan jauh dibawah temannya. Apa yang salah? Padahal keduanya sama-sama bekerja keras?

Apakah kita tidak perlu kerja keras untuk sukses? Tentu saja sangat perlu. Tapi bukan satu-satunya dan bukan penyebab utama sukses.

Mitos kedua ialah masalah keterampilan. Betulkah lebih terampil akan lebih sukses? Bisa jadi Anda lebih terampil dibanding bos Anda. Banyak orang yang berkgelar MBA tetapi “tidak bisa” bisnis. Malah lulusan SDTT (SD Tidak Tamat) bisa sukses bisnis. Ini adalah realitas dan fakta, bahwa lebih pintar dan lebih terampil tidak menjamin Anda sukses.

Apakah tidak perlu terampil untuk sukses? Tentu saja sangat perlu. Jika Anda ingin sukses, salah satu syaratnya ialah Anda harus mengerti ilmunya dan terampil. Tetapi bukan satu-satunya penyebab sukses.

Lalu apa penyebab utama sukses? Sukses tidaknya Anda akan ditentukan oleh pola pikir Anda. Jika Anda sudah memiliki pola pikir yang benar, maka kerja keras akan mengikuti. Keterampilan yang diperlukan akan Anda miliki dalam perjalanan menuju sukses.

Jadi yang benar adalah:

Think and Grow Rich

Menjadi Diri Sendiri

Bagaimana menjadi diri sendiri? Diri Anda adalah Anda dengan segala keunikan dan potensi yang Anda miliki. Menjadi diri sendiri adalah Anda tetap dalam keunikan Anda, tanpa harus mengikuti siapa pun. Para sahabat Rasulullah saw pun tetap pada keunikannya masing-masing. Abu Bakar as, Umar Bin Khathab as, Ustman bin Afan as, dan Ali as pun memiliki keunikan masing-masing tanpa mengurangi kemuliaannya.

Kemudian setiap manusia memiliki potensi. Potensi yang bisa digunakan untuk meraih sukses sesuai dengan keunikannya masing-masing. Untuk menjadi diri Anda sendiri, Anda harus mengoptimalkan semua potensi diri Anda, tanpa harus merubah keunikan Anda atau mengikuti orang lain. Saat keunggulan unik Anda belum dimunculkan secara optimal, maka Anda belumlah menjadi diri sendiri. Mungkin baru setengahnya, atau bahkan seperempatnya, atau baru 10 persen? Bahkan kurang?

Mana bisa menjadi diri sendiri yang seutuhnya jika kita belum mengoptimalkan potensi diri kita seutuhnya? Kita tidak pernah tahu sampai dimana potensi diri kita. Namun sejauh mana pun kita sudah mengoptimalkan potensi diri saat ini, kita masih bisa terus meningkatkannya. Anda masih bisa lebih baik dari saat ini, sesukses apa pun Anda saat ini. Tidak ada yang namanya pencapaian puncak dunia ini. Yang ada hanya nanti di akhirat saat bertemu Allah SWT.

Jadi selama di dunia, kita masih bisa memperbaiki diri kita. Kita jadikan hari ini lebih baik dari hari kemarin dan menjadikan hari esok menjadi lebih baik dari hari ini:

“Barang siapa yang hari ini sama saja dengan kemarin, merugilah dia. Jika hari ini lebih buruk dari kemarin, dia celaka.Dan beruntunglah bila hari ini lebih baik dari kemarin.” (HR Bukhari)

Makna di Balik Tanggal Lahir

Setiap jam, setiap hari, di berbagai belahan dunia ada jutaan orang memperingati sebuah hari khusus yang mereka sebut sebagai hari kelahiran. Mereka mengingatnya, namun apakah mereka mengetahui makna di balik tanggal lahir mereka yang konon katanya menentukan karakteristik seseorang.

Penasaran? Kupas habis makna tanggal kelahiran anda, kekasih, orangtua, sahabat dan siap saja. Percaya atau tidak, itu terserah anda.

TANGGAL 1

Hidup:

Anda sangat ingin tahu dan berdedikasi. Ketika anda berminat pada sesuatu, segala sesuatu yang lain harus menunggu. Hal ini adalah kualitas anda. Tetapi jika anda belajar untuk lebih sabar dan mengakhiri apa yang anda mulai, anda akan menemui kesuksesan.

Cinta:

Anda percaya akan cinta pada pandangan pertama. Anda tidak sabar untuk mempelajari orang itu terlebih dahulu. Demikian juga sebaliknya, orang yang gagal untuk mengesankan anda akan mendapat kemungkinan kecil untuk menjadi teman anda. Emosi anda sangat ekstrim. Anda dapat mencintai atau membenci, itu saja, tidak diantara keduanya, dan ini sering nampak pada ekspresi anda. Usahakan jangan memutuskan hubungan ketika sedang bertengkar.

TANGGAL 2

Hidup:

Anda memiliki logika yang hebat, tetapi anda biasanya gagal mengikutinya. Hal ini mungkin terjadi karena anda terlalu sibuk memikirkan misi dan terlalu menutup diri dari dunia luar. Anda cerdas dan percaya diri, sehingga mungkin anda memiliki sedikit masalah pengendalian diri.

Cinta:

Cinta anda berkembang lambat, dan tenang. Anda tampaknya puas dengan kondisi cinta yang bertepuk sebelah tangan. Anda adalah kekasih yang romantis dan setia.

Baca lebih lanjut

Sepuluh Menit Lebih Lama

Orang-orang hebat sebenarnya hanyalah orang-orang biasa yang
memiliki tekad yang luar biasa. Saat orang-orang disekeliling
anda menyerah dan mundur, kertakkan gigi anda dan cobalah untuk
menggali sedikit lebih dalam. Sukses diraih dan dipertahankan
oleh mereka yang terus mencoba. Majulah, dan akuilah; hari ini
anda mungkin belum mencapai apa yang anda inginkan, harapkan
dan impikan. Salah satu kunci untuk mendapatkan impian anda
adalah sebuah tekad untuk tidak pernah menyerah.

Ralph Waldo Emerson berkata, “Seseorang disebut pahlawan bukan
karena ia lebih berani dari orang lain, tetapi karena ia berani
bertahan sepuluh menit lebih lama.” Seorang atlit lari jarak
jauh belajar untuk menjadi “terbiasa”. Ia akan terus berlari
hingga kecapekan, tetapi ia tidak akan berhenti. Pelari biasa
akan menyerah. Tetapi, pelari jarak jauh tahu bahwa jika ia
dapat menahan kesakitan itu sedikit lebih lama, ia akan menjadi
“terbiasa”.
Baca lebih lanjut

Pilihannya Hanya Dua: Jadi Tukang Telat atau Si on time!

oleh Nisa Nur Fauziah

Mungkin telat sudah menjadi sebuah rutinitas menjelma budaya bagi saya, anda, kita. Kita juga telah sama-sama “berlapang dada” sepertinya menerima label seperti itu. Toh, tidak ada masalah dengan budaya telat ini, banyak yang mengetahuinya, menjadi oknumnya, dan kita menerimanya. Lalu sampai kapan budaya telat ini hinggap di label kita, di label negeri kita?Entahlah, sampai kita sama-sama menyadari bahwa telat itu benar dan atau salah.

Masalahnya satu: telat itu salah!

Budaya telat itu salah, tidak peduli seberapa besar penerimaan kita, seberapa besar sikap toleransi yang kita tunjukkan. Terlalu banyak rasa tidak enak yang mencuat saat kita telat, bersalah kepada orang yang diajak ketemu, bersalah kepada suatu acara atau lembaga, bersalah kepada waktu, setidaknya merasa kecewa dengan diri sendiri. Kalaupun hal itu tidak kita rasakan lagi saat ini, boleh jadi itu karena kita terlalu sering mengacuhkan “alarm” hati yang berteriak-teriak saat kita telat. So, jadilah ia soak dan mati. Dan telat, statusnya tetap salah.
Baca lebih lanjut

Cinta

Mereka yang tidak menyukainya menyebutnya tanggung jawab,
Mereka yang bermain dengannya, menyebutnya sebuah permainan,
Mereka yang tidak memilikinya, menyebutnya sebuah impian,
Mereka yang saling mencintai, menyebutnya takdir.

Kadang Tuhan yang mengetahui yang terbaik, akan memberi kita
kesusahan untuk menguji. Kadang Ia pun melukai hati, supaya
hikmat-Nya bisa tertanam dalam. Jika kita kehilangan cinta,
maka pasti ada alasan di baliknya. Alasan yang kadang sulit
untuk dimengerti, namun kita tetap harus percaya bahwa ketika
Ia mengambil sesuatu, Ia telah siap memberi yang lebih baik.

Mengapa menunggu? Karena walaupun kita ingin mengambil satu
keputusan, kita tidak ingin tergesa-gesa. Karena walaupun
kita ingin cepat-cepat, kita tidak ingin sembrono.
Jika ingin berlari, belajarlah berjalan duhulu,
Jika ingin berenang, belajarlah mengapung dahulu,
Jika ingin dicintai, belajarlah mencintai dahulu.
Baca lebih lanjut